Rekor Buruk Adu Penalti, Inggris Akan Hindari Bermain Imbang

Rekor Buruk Adu Penalti, Inggris Akan Hindari Bermain Imbang

Agen bola online _ Di luar kekalahan waktu normal, jika ada yang harus dihindari timnas Inggris saat melawan Kolombia adalah menyelesaikan pertandingan sampai ke babak adu penalti.

Sejarah memperlihatkan, penalti menjadi hantu yang mengusir mereka dari ajang Piala Dunia. Dimulai pada 1990 saat mereka bertemu Jerman Barat di Stadion Delle Alpi, Turin, Inggris menyerah 3-4 setelah bermain imbang 1-1 di waktu normal. Dua penendang Inggris Stuart Pearce dan Christopher Roland Waddle gagal melesakkan bola dari titik putih sehingga langkah mereka terhenti di semifinal. Delapan tahun kemudian, Inggris terhenti di babak 16 besar karena kalah, kembali gagal adu penalti melawan Argentina di Stade Geoffroy-Guichard, Saint-Etienne. Seperti sebuah siklus, Inggris kembali gagal penalti delapan tahun setelah insiden di Prancis.
Baca juga : Status Unggulan Tidak Membuat Belgia Terlena
Menghadapi Portugal pada babak perempat final di Arena AufSchalke, Gelsenkirchen, Inggris kembali menangis karena kalah, tiga penendangnya gagal melesakkan bola. “Bahkan, latihan sama sekali tidak membantu,” kata Roy Hodgson, kepada Daily Telegraph beberapa waktu lalu. Semua tragedi ini memunculkan penelitian berjudul ‘Mengapa Pemain Inggris Gagal dalam Adu Penalti Sepak Bola? Sebuah studi tentang status tim, kontrol diri, dan terhimpit di bawah tekanan’, karya Dr Geir Jordet, seorang ilmuwan olahraga dari Norwegian School of Sport Sciences di Oslo, Norwegia, berpendapat bahwa kegagalan Inggris dalam situasi olahraga tertentu murni karena pemain terhimpit di bawah tekanan’.

Jordet terinspirasi melakukan penelitian karena negara-negara tertentu seperti terus menang, sementara negara tertentu berulang kehilangan penalti. Jordet menunjukkan dalam makalahnya pada 2009, yang diterbitkan dalam ‘Jurnal Ilmu Olahraga’ bahwa sejak 1982, Jerman telah memenangkan semua lima adu penalti yang diikutinya (1982, 1986, 1990, 1996, dan 2006). Sementara Inggris telah kehilangan semua adu penalti (pada 1990, 1996 melawan Jerman, 1998, 2004, dan 2006). Penelitian Jordet melibatkan pemilihan delapan negara sepak bola Eropa paling sukses, memperoleh video dari adu penalti dalam dua turnamen internasional utama (Piala Dunia dan Kejuaraan Eropa), dan menganalisis semua 200 tembakan yang diambil oleh pemain.

Jordet berpendapat dari berbagai studi tentang hukuman ada beberapa petunjuk perilaku untuk set pikiran pemain dalam situasi tekanan tinggi ini. Pertama, lamanya waktu, dari saat sinyal wasit, untuk pemain memulai berlari. Pemain yang tampak lebih stres dan lebih cenderung tertekan, terburu-buru melalui ini. Semakin lama pemain mengambil, semakin tenang, kemungkinan mencetak gol membesar. Petunjuk kunci lainnya adalah arah wajah para pemain ketika berjalan mempersiapkan eksekusi, setelah menempatkan bola di titik penalti.

Pemain berjalan mundur saat menghadapi kiper (disebut pendekatan mencari) atau berbalik, aktif mengarahkan wajah menjauh dari kiper dan kemudian berjalan kembali (disebut penghindaran mencari). Dalam penelitian ini, para pemain Inggris memamerkan waktu tercepat mengambil penalti dan menghindar; dua perilaku yang terkait dengan stres. ‘Hastening and Hiding’ adalah slogan yang digunakan para ilmuwan olahraga untuk menggambarkan pendekatan ini untuk pengambilan penalti tampaknya sangat khas dari pemain Inggris.

Jadi? Southgate sudah melakukan antisipasi dengan melakukan adu penalti. Tapi, jika bisa di waktu normal, Inggris harus menyelesaikannya sebelum perpanjangan waktu saat melawan Kolombia di Otkrytiye Arena, dini hari nanti.